Minggu, 05 April 2009

Sebab aku , adalah aku

Suatu sore hari di rumah,pas aku mau masukin bajuku yang barusan disetelika.Aku bingung masukinnya lantaran berantakan banget.Mumpung lagi rajin (Jawa :lagi bodong udele ^^),aku berhasrat menata ulang baju2ku di lemari,baju2 yang gak kubawa ke Jogja.Mengeluarkan isinya satu demi satu membuat aku serasa sedang menonton dokumenter diriku sendiri waktu SMA.Aku ngliat lagi jumper coklat pink dan kardigan merah marunku yang selalu kupake sekolah,tshirt einstein-bertopi-badutpaporitku yang dulu sempet bikin aku nangis sebelum manggung di pensi lantaran kaus itu gak ada.Aku nemuin lagi celana basketku yang waktu itu kubeli sendiri dengan nabung,jaket aero punya adekku yang aku rampok dulu itu,dan masih banyak properti2 lain yang untuk sejenak membawa aku pada memori yang pernah terinstall...

Iya.aku dulunya gendut banget.Sangat gendut.Mungkin lebih gendut dari sahabatku Dita(sori nDut,eh..,Dit,hhehe).Kalo sekarang aku nampak masih gendut,ini bukan apa2 dibanding jaman2 kejayaanku waktu SMA dulu itu.
Makanya aku agak shock sendiri liat tshirt2 ku yang guede,jumperku yang kalo cari di distro pasti bukan yang for ladies (ladies yang paling gede masih ga cukup buat aku T.T),dan jins2 skini ku yang nomornya sama dengan nomor celana papaku ^^.Sumpah gendut banget gua,ckckck.
Aku bersyukur bahwa kegendutanku ini tidak mendukakan hati orangtuaku.Mereka gak pernah nglarang aku makan sesuatu yang aku pengen.Bahkan kebiasaanku ngemil roti sesudah makan nasi.Mereka ga pernah ngebatesin makanku,Mama seneng banget kalo makanan yang dia masak abis(kecuali kalo ga mau makan sayur,).Mereka selalu bilang :"Rapopo,masa pertumbuhan",ato "Rasah diet-diet barang dek.." (gak usah diet dek).Lagian aku dulu emang hiperaktif banget.(bukan autis tapi,wkwkwk).Aku nyaman dengan penerimaan diriku oleh mereka.
Begitu juga dengan sahabat2ku.Mereka tak akan protes dengan lemak di setiap bagian tubuhku,mereka tak pernah peduli pakaian ukuran apa yang aku pakai,

Tapi aku PERNAH tidak merasa nyaman dengan kondisiku itu.Beberapa waktu pernah seseorang mengomentari aku hanya lantaran aku gendut.Untuk beberapa saat,beberapa ejekan memang aku tak berpikir banyak,ah,itu cumak keusilan mereka.Tapi lama2 yang keluar dari mulut mereka bukan lagi ejekan.Kelamaan mereka juga tak sekedar berkomentar,tapi juga berpendapat tentang aku.Menjadikan aku bahan ngrumpi mereka,"si cewek gendut yang gak feminim".Aku memang tak ambil pusing dengan omongan beberapa orang itu karena toh,'siapa si loe?'.Tapi lama2 ternyata aku risih juga mendengar setiap komentar dan usulan dari mereka untuk dietlah,ngurangin makanlah.Aku lantas muak dengan apa kata orang tentang aku,komentar orang yang sebenarnya itu hanya memuaskan hasrat ngrumpi. mereka.Ah,sebodo.Tapi mikir juga..><

Belum lagi tentang kebiasaanku yang lebih suka menghabiskan waktu buat ngejam di studio daripada ber hairtreatment di salon,aku yang nggak pinter make alat pelurus rambut saat ada yang minta bantuanku untuk nglurusin rambut belakangnya,memang aku nggak tau caranya make rosecream waktu mereka ngajakin home-spa,dan aku memang gak suka make apapun yang berwarna pink,dan lain2nya yang "biasanya" tak dilakukan oleh cewe seumuran aku.
Bah.Emang cewe harus begitu apa?.Aku tetap saja mendengar orang berkata,"Ih,tu cewe gak merhatiin badan banget sih,diet kek..".
Aku pun sempat beberapa kali menyesali diriku sendiri,kenapa aku begini,kenapa aku begitu,kenapa aku gak punya ini,kenapa aku gak punya itu,bla bla bla bla...
Sejujurnya aku muak dengan komentar orang atas aku.Aku bukan diam saja,aku pun segera mencoba untuk menjadi "default",sama dengan yang kebanyakan,dari segi apapun,gaya hidup,mode,cara bicara,hobi bahkan,aku lakukan semua itu agar hanya aku menjadi 'seperti kebanyakan'.Bahkan kadang aku berusaha menjadi oranglain,Aku berusaha senyum saat aku gak pengen senyum,berusaha tampil ceria saat aku sedang betmut.Seolah2 parameter dari apa yang akan kulakukan adalah omongan oranglain.Seolah2 ada stereotype tertentu tentang bagaimana seharusnya kita bersikap.Padahal itu cuma sesuatu yang umum aja.Tapi nyatanya hal itu justru membuat aku menjadi lebih muak.Terpaksa melakukan apa yang kau tidak suka hanya demi sesuatu yang mungkin tak penting bukan hal yang menyenangkan.

Aku kembali pada diriku sendiri.
Aku jadi inget Mamaku.Dia wanita yang hebat.Dia tau dimana dia harus tampil anggun.Bukan nya harus anggun setiap saat.Mamaku gendut juga,tapi papa gak pernah protes kalo semua anggota keluarganya yang cewe semuanya gendut dan hobi makan ^^.Mamaku ngajarin aku gimana cara make blush on dan ngejahit baju yang bener,tapi dia juga ngajarin aku gimana cara benerin genteng ato masang lampu kalo papa sama adekku lagi ga dirumah.Mamaku les gitar klasik,tapi masakannya tetap yang paling enak dari semua makanan yang pernah kumakan.Kadang dia manja sama Papaku kalo lagi sakit,tapi dia juga gak mengeluh kalo musti benerin motor sendiri waktu Papa pergi.Mama gak pernah marah kalo aku jingkrak2 ngeband ato pergi muncak ke Lawu,tapi dia bakalan marah kalo aku gak bisa masak dan nyapu gak bersih.Dia lebih nekanin aku untuk belajar berkata2 lembut daripada maksa aku diet.Dia ngajarin aku gimana ngrawat orang sakit,bahkan dia juga ngajakin aku mandiin jenazah.Mamaku malah ga suka aku jadi korban mode dan selalu berusaha ngikut aliran 'mainstream'.Dia gak sukak liat sepupu ceweku yang walaupun cakep dan ngrawat bodi banget,tapi gak bisa nglakuin apapun pekerjaan rumah.Dia sukak ngajakin aku berkebun,tapi kita berdua juga hobi bercreambath ato luluran berdua tiap aku pulang.Dia bisa nglakuin pekerjaan laki2 apapun kalo terpaksa papaku ga dirumah.Dia nglakuin semua,dari ngangkat galon sampe hunting nite dress buat promniteku.Dia adalah satu2nya referensiku bagaimana wanita itu.Dia tahu semua pelajaran hidup yang dibutuhkan seorang wanita.

Kemarin sekolah sabtu di kampusku,aku denger Tuhan bilang ,
"Beginilah firman Tuhan yang menjadikan engkau sejak dari kandungan dan yang menolong engkau:Janganlah takut,hai hambaKu yakub,..."
(Yes 44:2)
"jangan hanya di hadapan mereka saja untuk menyenangkan hati orang,tapi sebagai hamba Kristus yang dengan segenap hati melakukan kehendak Allah"
(Efesus 6:6).

"Ga papa anakKu yang cantik,ga usah dengerin kata orang,yang penting amu taat sama Aku itu aja uda cukup.."

Aku mulai kembali pada diriku sendiri.Ya,aku bukan dia dan aku bukan mereka.Aku adalah aku karena aku yang seperti inilah yang dicintai Tuhan dan keluargaku.Aku bangga menjadi aku dengan apa yang kumiliki yang tak dimiliki oranglain.Aku tak ambil pusing dengan apa yang orang miliki yang aku tak miliki.Karena hanya ada satu Yestenia di dunia ini ^,^

1 komentar:

  1. visit my site too
    ST3 Telkom
    and follow my social media instagram please :
    Jalin Atma

    BalasHapus